Followers

Friday, October 26, 2018


teaser CATATAN BUAT DR. LUQMAN
PREORDER SEHINGGA 30/11/18
www.wasap.my/60125554705

“kenapa dia?” Soal Cempaka. Hatinya menahan rasa marah. Namun dia cuba berlagak biasa. Dia tak mahu gunakan emosi untuk berbincang.
“Kerana dia memang jodoh I sejak dulu lagi. You tak boleh haling takdir, Cempaka.”
“Takdir? Takdir yang di reka sendiri. Jangan buat saya macam orang bodoh, Dian. Tak mungkin saya akan lepaskan suami sendiri pada wanita lain. Cukup sekali saya pernah di sakiti.”
Dian ketawa kecil.

“Ya I tahu kisah Luqman dan his second wife. Tapi kisah I dan dia berbeza, Cempaka. I sememangnya si takdirkan untuk memiliki Luqman Cuma…”
“Cuma apa?” Pintas Cempaka.
“Cuma waktu itu masa dan keadaan tak mengizinkan. Dan sekarang I bersedia untuk kembali pada Luqman. I tinggalkan cinta I pada Luqman bersebab dan I kembali pada dia juga bersebab. You tak boleh nafikan Cempaka kalau I dulu yang hadir dalam hidup dia.”

Cempaka diam. Mahu menangis namun dia tak mahu kelihatan lemah di hadapan Dian.
“Kalau dia untuk awak, kenapa awak tinggalkan dia dulu.”
Dian pandang langit biru.
“I ada sebab tersendiri kenapa I tinggalkan Luqman.”
“Kalau betul you pernah hadir dalam hidup dia kenapa dia seolah-olah tak kenal awak. Seolah-olah ini kali pertama kamu berdua bertemu. Luqman tak pernah cakap apa-apa pada saya. Tentang awak atau masa silam dia.”
Dian senyum nipis.

“Itu you kena Tanya Luqman kenapa dia buat-buat tak kenal I. mungkin takut you tahu banyak benda yang dia sembunyikan.”
“Saya tak faham betul-betul tak faham. Samada kisah ini Cuma rekaan awak.”
“Cempaka I’m sure Luqman tak pernah lupa pada nama Sofea. Lama saya pendam rindu ini Cempaka. Cukup lama. Saya akui waktu itu saya tak mampu membalas cinta Luqman.”
‘Simpati? Apa ayat Dian ini Cuma meraih satu simpati darinya. Cukuplah sekali dia bersimpati dengan Dyja dan akhirnya simpati itu memakan dirinya sendiri.
“Apa yang awak mahukan sekarang, Dian?” Soal Cempaka. Dia berkalih ke kiri memandang Dian yang masih merenung jauh di langit biru.

“Apalah yang saya boleh lakukan sekarang Cempaka. Saya Cuma mahu seseorang untuk temani saya di saat-saat akhir ini.”
‘Hati tolong jangan bersimpati, hati tolong jangan di kasihani.’ Cempaka berbisik sendiri.
“Dian, maaf bukan tiada simpati di hati saya tapi suami bukan untuk di kongsi kasihnya. Cukup sekali dan saya tak akan benarkan ia berulang lagi.” Suara tegas Cempaka menyentak sedikit hati Dian. Ya wanita ini hanya mempertahankan rumahtangganya. Kenapa tega untuk merebut sesuatu yang bukan hak nya.

Monday, October 22, 2018

PROMOSI HEBAT

TKUCH KUCH HATIKU
JUALAN TERHEBAT .......SETIAP PEMBELIAN 200 TERAWAL (bergantung pada publisher) akan dapat hadiah percuma hello kitty atau perfume  πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»

Ada lagi ....setiap pembelian kombo berhak dapat sertai cabutan bertuah πŸ‘œπŸ‘›
Hadiah ada pada katalog
🎁🎁🎁🎁
.
.
.
🀩🀩

Thursday, April 19, 2018

JUALAN MURAH

🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹
 Sempena Pesta Buku Kuala Lumpur
Publisher Cute Creative
akan buat jualan murah
4 buku 50.00
8 buku 100.00
Postage 10.00/15.00
☘️☘️☘️☘️☘️☘️☘️☘️☘️☘️☘️☘️☘️
Ini antara tajuk-tajuknya
Kekasih satu malam
Kesuma jiwa
Serakah
Rumah
Hurin annatasya
Polong
Gelora cinta
Babak cinta
I Love u abg singa
I hate u abg singa
Renggut
Cinta express
P/s I love u
Destiny
Emerald yg terpilih
Anekdot seorg guru
Debaran cinta
Tuan Danial
Janji kekasih
Wasilah kasih
Dia duda fresh
Antara 5 cinta
Dan seperti kita
Selendang dri sadim
Sweet rania
Terima kasih beb
Kau kiwi hatiku
Mentor subjek cinta
Hikayat selipar tat sing
Romanjiwa
Cinta abg sado
Dia bkn playboy
Inez sofea
Operasi ikat hati
Teruna

Saturday, March 10, 2018

LELAKI PILIHAN - EDISI TERHAD

Image may contain: 1 person, text

LELAKI PILIHAN 30.00SM/33.00SS
POSTAGE 8.00SM/12.00SS


WhatsApp 0125554705


WhatsApp 0125554705


Tajuk : 
Lelaki Pilihan 
(Gabungan Lelaki Pilihan Terakhir + Lelaki Teragung)





Sinopsis :



Cinta buat Airis Safiya satu kepastian, bukan kepalsuan.
 Tapi, kenapa Aakif Hudzairi

 tak pernah mahu faham? Kenapa Adif Hakimi tak pernah mahu mengerti? 
Dan kenapa Farid Adam juga tidak mahu menerima kenyataan?

Bukankah jodoh itu rahsia DIA? Ada dalam setiap lipatan takdir manusia.
 Tapi kenapa mahu bersengketa sesama sendiri hanya kerana tiada jodoh 
yang tertulis antara mereka?
Hud yang beku. 
Adif yang gentlemant dan Farid yang suka bertindak di luar jangkaan. 
Ada ikatan persaudaraan sesama mereka dan kebetulannya, 
mereka suka wanita yang sama.

“She’s mine.”
“Aku peduli apa.”
Mata bertentang mata. Ada api yang marak membara.
“Touch her and I’ll kill you.”
 Nada biasa-biasa tapi ayat amaran yang diberikan
 lelaki itu cukup berbisa.

Kerana seorang Airis Safiya, semuanya berantakan.
 Pertalian darah bukan lagi satu keutamaan. 
Yang penting cinta di hati harus menang.

Siapakah lelaki yang menjadi pilihan bagi
menggalas tanggungjawab 
mengambil Airis untuk diletakkan dalam hati?

********

: Ini adalah edisi terbit semula dengan kombinasi 
Lelaki Pilihan Terakhir dan Lelaki Teragung. 
Bukan Edisi baru.

Wednesday, March 7, 2018

CINTA ABANG SADO

CINTA ABANG SADO
RM25.00SM/RM28.00SS
POSTAGE 8.00/12.00
WHATSAPP 0125554705
WHATSAPP 012-5554705
==================================================
Ros Adiba dan Azrai Naufal menghadapi tentangan hebat dalam melayari rumah tangga mereka. Dan pernikahan tanpa restu itu mengundang malapetaka bila nyawa Ros Adiba diregut saat melahirkan bayinya. Demi sebuah hati yang cukup walang, Azrai Naufal tega menyerahkan hak jagaan anaknya kepada sahabat baik arwah isterinya. Azrai Naufal pula menghadapi kematian tragis sehingga menyebabkan anak yang ditinggalkannya menjadi yatim piatu. Adam Naufal, lelaki kacak bertubuh sado ini punya hati sekeras batu kerikil. Arahan ibunya agar mendapatkan semula anak saudaranya harus dipenuhi dengan apa cara sekalipun. Keutamaannya cuma satu, mendapatkan semula hak anak buahnya daripada jagaan seorang doktor wanita bernama Dian Arissa. Pelbagai strategi dipasang untuk menculik anak buahnya sendiri. Entah kenapa, hati kerikilnya juga terpaksa bertarung untuk sebuah cinta. Dian Arissa juga merasai getaran yang sama namun cuba dinafikan demi amanah yang digalasnya. Perebutan yang terjadi membuatkan tali cinta mereka semakin terikat rapi. Semua persoalan terungkai satu persatu dan apakah yang terjadi selepas itu? Bila permusuhan menjadi cinta... Dapatkah Adam Naufal merampas kembali hak keluarganya ke atas anak kecil itu tanpa melepaskan cinta yang semakin tergenggam erat antara dia dan Dian Arissa? Dan lebih menakutkan lagi apakah nasibnya juga akan seburuk kisah cinta abangnya apabila kasih mereka ditentang hebat oleh keluarga? Semuanya bakal terjawab di dalam naskah yang kaya dengan nilai kemanusiaan ini.
DIA DUDA FRESHRM26.00SM/RM29.00SS

POSTAGE 8.00/12.00

Duda bukan sebarang duda. Duda anak satu jadi pilihan. Sifat penyayang dan gaya
santai mekanik bernama Umair itu buat Atiya terpikat.
Atiya nekad! Dia akan menjadi pomen terhebat untuk Umair! Hati Umair akan
dicantum dengan hati sendiri. Akan dilumur dengan gam sekuat-kuat gam. Biar
melekat till jannah!
“Matlamat saya sekarang Cuma mahu besarkan anak saya. Saya tak nak kerana sibuk
mengejar cinta , perasaan anak saya terabai. Bagi saya, asal melihat Rania gembira ,
itulah kebahagiaan sebenar saya.”
Membahagiakan si comel itu? Tidaklah sesusah mana. Sejak pertemuan pertama lagi,
anak itu sudah jatuh sayang kepada Atiya. Jadi alasan itu memang tiada mampu
menjadi alasan untuk Umair.
“Saya tak berminat dengan kisah perigi dan timba ni. Bagi saya membuang masa.
Gayung dan paip kan ada. Apa susah nak timba-timba perigi pulak?” Pandai betul dia
berkias.

Sunday, March 4, 2018


GADIS itu membelainya, memeluknya dan menggodanya. Dia masih seperti sebelum tragedi itu, cuma kali ini seluruh dirinya adalah milik Danial. Seluruh jiwa yang ada dalam dirinya adalah kepunyaan Danial dan dia hidup bergantung kepada cinta Danial.
“Kenapa lambat sangat Reena datang, abang dah lama tunggu, dah naik gila tau.”
“Reena dah datang ni, Dan janganlah marah-marah.”
“Dan tak marah, tapi rindu. Rindu separuh nyawa.” Danial menjawab bersungguh-sungguh. Gadis itu tersenyum, dan senyuman itu terlalu manis untuk di sia-siakan.
Hanim menguak selimutnya. Dia terdengar-dengar suara aneh dari bilik anaknya. Dadanya berdebar. Dan ini bukanlah kali pertama hal ini terjadi. Sejak Danial kembali pulih dari kemurungannya dan sejak sikapnya kembali ceria, Danial semakin kerap berkurung di dalam biliknya.
Perlahan-lahan Hanim cuba mengintip bilk anaknya. Dia menggeleng-geleng apabila hanya kegelapan sahaja yang menyelubungi bilik anaknya itu. Dia melekapkan telingan ke pintu bilik. Senyap... 
Dengan rasa serba salah, dia memegang tombol pintu. Namun akhirnya dia tidak jadi memulas tombol itu. Sebaliknya, Hanim kembali ke biliknya. Suasana terasa semakin sepi.
Tiba-tiba Hanim menyentuh pucuk hidungnya. Hidungnya kembang-kempis menghidu bau itu.
“Uhh, bangkai apa pulak ni. Ada kucing mati ke dekat-dekat sini?” Soalnya sendiri. Akhirnya Hanim menghela nafas panjang. Esok sahajalah dia mencari bangkai kucing itu. Selepas ditanam, hilanglah baunya.
Hanim kembali memejamkan matanya. Sayup-sayup kedengaran unggas berbunyi dari arah hutan yang tidak jauh dari rumahnya.
SUARA desahan itu benar-benar mencurigakannya. Wanita itu semakin tidak keruan kerana bimbang anak lelakinya mungkin berkelakuan songsang. Bukan sekali, bukan juga dua kali. Malah setiap kali waktu bulan penuh pasti bunyi-bunyi aneh itu kedengaran.
Hanim semakin hilang sabar. Bila diintai, bilik Danial gelap. Tapi menjelang dinihari pasti ada bunyi-bunyi aneh kedengaran kembali.
“Danial, bukak pintu ni nak. Danial tak tidur lagikan, mak tahu Danial belum tidur.” Sudah beberapa kali pintu bilik itu diketuk. Namun tidak ada jawapan.
“Danial!” Hanim mula hilang sabar. Namun Danial tetap tidak memberikan jawapan.
“DANIAL!” Pekik Hanim. Sepi juga. 
“Ini kena panggil abang Li kau, baru kau tahu!” Ugut Hanim. Sejak akhir-akhir ini, Danial memang sering mengelak untuk bertemu dengan Adli. Malah andainya Adli datang, cepat-cepat pula Danial menghilangkan diri ke mana-mana.
Wanita itu merapatkan telinganya ke pintu bilik, namun hanya kesunyian, langsung tidak kedengaran sebarang bunyi . Wanita itu kembali ke biliknya dengan rasa hampa.
Semakin hari, kecurigaannya semakin menebal, perlahan-lahan dia merebahkan tubuhnya kembali.
“Takkan aku silap dengar?” Dia mempersoalkan dirinya sendiri. Dia tidak mahu menuduh yang bukan-bukan, tapi...
Kelentang! Wanita itu hampir melompat dari katilnya. Dia benar-benar terkejut. Bunyi periuk jatuh di atas simen benar-benar membuatkan jantungnya hampir meletup.
“Ni mesti kerja kucing Pak Akob ni, bela kucing tapi tak pernah bagi makan.” Hanim merungut sendiri. Hanim menggaru-garu lehernya.
‘Tapi Pak Akob baru saja meninggal beberapa hari lepas.’ Desis hatinya. Tiba-tiba Hanim rasa meremang. Terpisat-pisat dia bangun lalu keluar dari bilik untuk ke dapur. Hidupnya kembang kempis tercium bau busuk.
Suis di ruang tamu ditekan untuk menyalakan lampu. Belum pun sempat lampu kalimantang itu menyala...
Tup! Suis ditutup kembali.
“Mak tak payah pasang lampu mak, Danial tak suka terang.” Suara Danial terasa begitu hampir dengannya. Seolah-lah Danial sedang berbisik ke telinganya. Hanim terdiam sejenak.
“Kamu ni dah kenapa Danial? Takkan kau nak suruh mak meraba dalam gelap ni!” Jari Hanim terus juga menekan butang suis. Tiba-tiba dia terasa sesuatu yang amat sejuk memegang dan menarik tangannya dengan kuat. Tangan yang terlalu dingin itu seolah-olah masih basah.
“Danial tak nak terang mak!” Suara itu kedengaran agak keras.”
“Kau jangan nak arah-arah mak Danial! Ini mak tahu, bukan anak tiri kau!” Hanim membiarkan tangannya dipegang. Hatinya sedikit panas bila Danial bersikap kurang ajar.
“Danial kat sini mak, kenapa?” Serta merta tangan Hanim dilepaskan. Jantung wanita itu tiba-tiba berdegup kencang, nafasnya jadi sesak.
Tup! Tiba-tiba keadaan terang benderang. Danial sendiri yang memasang lampu.
“Bukan tadi Danial tak bagi mak pasang lampu ke?.”
“Mana ada!” Danial menafikannya sambil mengurut-urut bahunya. 
“Kenapa mak?” Danial mengerutkan dahi. Wanita itu tegun memandang anaknya yang berambut kusut masai.
“Betul Danial tak halang mak nak pasang lampu tadi?” Wanita itu minta kepastian. Danial mengeleng lantas berjalan agak perlahan ke dapur. 
Danial meneguk ais sejuk dengan rakus. Berkali-kali wanita itu menelan liur, debar dadanya menyesakkan nafas. 
“Kau tak sihat ke Danial?” Soal Hanim. Danial kelihatan bagaikan sedang menanggung sesuatu yang berat di bahunya. 
“Orang ok je mak. Cuma bahu dan belikat ni rasa sengal dan lenguh.” Danial mengelus-elus lagi bahunya. Hanim mengaangguk-angguk lalu kembali ke bilik tidurnya. Dia tidak sanggup menyangka yang bukan-bukan tentang anaknya itu.